oleh

Sistem Limbik otak ( Amigdala ) manusia

Apa itu sistem limbik/amigdala

Istilah amygdalae (amigdala) untuk pertama kali diperkenalkan oleh Karl Friedrich Burdach (12 Juni 1776 – 16 Juli 1847), seorang Ahli Fisiologi dari Jerman pada tahun 1822. Di samping itu Beliau juga merupakan orang yang memperkenalkan istilah “Biology” (Biologi) untuk pertama kalinya.

hipnoterapi online

Selain dikenal sebagai Dokter dan Profesor Fisiologi, beliau juga dikenal sebagai pioner dalam bidang neuroanatomi.

Amigdala (/ əˈmɪɡdələ /; jamak: amygdalae / əˈmɪɡdəli, -laɪ / atau amygdala; juga corpus amygdaloideum (Latin) berasal dari bahasa Yunani, ἀμυγδαλή, amygdalē, ‘almond‘, ‘tonsil’) adalah salah satu dari dua struktur berbentuk almond terletak jauh di dalam dan medial di dalam lobus temporal otak pada vertebrata kompleks, termasuk manusia.

Karl Friedrich Burdach
Amigdala berfungsi untuk melakukan peran utama dalam pemrosesan memori, pengambilan keputusan dan reaksi emosional (termasuk ketakutan, kecemasan, dan perilaku agresif).

Amigdala dianggap sebagai bagian dari sistem limbik. Sistem limbik adalah sekelompok struktur yang saling berhubungan yang terletak jauh di dalam otak.

Sistem limbik ini merupakan bagian dari otak yang bertanggung jawab atas respons perilaku dan emosi.

SISTEM LIMBIK

Secara umum struktur sistem limbik ini terdiri dari empat bagian, yaitu : hipotalamus, hippocampus, amigdala dan korteks limbik. Sistem limbik ini juga mengatur rasa takut, kemarahan, kebahagiaan dan perasaan cinta.

Amigdala dan Sistem Limbik
Amigdala, bagian otak untuk mengontrol rasa takut.

Dari sudut pandang biologis, ketakutan adalah emosi yang sangat penting. Emosi ini membantu kita merespons dengan tepat situasi yang mengancam dan membahayakan kita.

Respons ini dihasilkan oleh stimulasi amigdala, diikuti oleh hipotalamus. Inilah sebabnya mengapa beberapa orang dengan kerusakan otak yang memengaruhi amigdala mereka tidak selalu merespons dengan tepat keadaan yang berbahaya.

Ketika amigdala menstimulasi hipotalamus, akan terjadi fight or flight response/ respons melawan atau lari/ menghindar.

Hipotalamus mengirimkan sinyal ke kelenjar adrenalin untuk menghasilkan hormon, seperti adrenalin dan kortisol.

Saat hormon-hormon ini memasuki aliran darah, kita akan merasakan beberapa perubahan fisik, seperti peningkatan detak jantung, tingkat pernapasan, gula darah dan berkeringat.

Amigdala juga berfungsi menyimpan peristiwa dan kenangan. Contohnya, ketika kita memegang api, maka amigdala akan menyimpan memori rasa sakit dan panas yang diakibatkan.

Korteks limbik, bertanggung jawab dalam menciptakan perasaan bahagia

Kebahagiaan mengacu pada keseluruhan kondisi kesejahteraan atau kepuasan seseorang. Ketika kita merasa bahagia, umumnya kita akan selalu memiliki pikiran dan perasaan positif.

Studi pencitraan menunjukkan bahwa respons kebahagiaan sebagian berasal dari korteks limbik. Area lain yang disebut precuneus juga ikut berperan. Precuneus terlibat dalam membangkitkan ingatan, mempertahankan rasa diri, dan memusatkan perhatian saat bergerak di lingkungan.

Sebuah studi dilansir dari healthline.com menemukan bahwa orang dengan volume materi abu-abu (gray matter) yang lebih besar di precuneus kanan mereka dilaporkan lebih bahagia.

Para ahli berpikir precuneus memroses informasi tertentu dan mengubahnya menjadi perasaan bahagia.

Misalnya, bayangkan diri Anda menghabiskan malam yang indah bersama seseorang yang disayangi. Ke depannya, ketika Anda kembali mengingat pengalaman ini, maka Anda pun akan mengalami perasaan bahagia.

Tempat lahirnya kemarahan

Sama seperti ketakutan, kemarahan adalah respons terhadap ancaman atau stres yang diakibatkan lingkungan sekitar.

Ketika kita berada dalam situasi yang tampaknya berbahaya dan tidak dapat melarikan diri, kita kemungkinan akan merespons dengan kemarahan. Frustrasi, seperti menghadapi penghalang jalan saat berusaha mencapai tujuan, juga dapat memicu respons kemarahan.

Kemarahan dimulai dengan amigdala yang menstimulasi hipotalamus, seperti halnya dalam respons rasa takut. Selain itu, bagian dari korteks prefrontal juga dapat berperan dalam kemarahan. Orang dengan kerusakan pada area ini sering mengalami kesulitan mengendalikan emosi mereka, terutama kemarahan.

Begitu juga dengan jatuh cinta, menjadi tugas dari sistem limbik

Hal ini mungkin terdengar aneh, tetapi awal dari cinta terkait dengan respons stres yang dipicu oleh hipotalamus. Ketika perasaan ini tumbuh, hipotalamus memicu pelepasan hormon lain, seperti dopamin, oksitosin, dan vasopresin. Salah satu fungsi dari hormon dopamin adalah menimbulkan perasaan positif, termasuk jatuh cinta.

Sebuah studi tahun 2005 dilakukan dengan menunjukkan kepada peserta sebuah gambar seseorang yang mereka cintai. Kemudian, mereka juga ditunjukan foto seorang kenalan. Ketika diperlihatkan gambar seseorang yang mereka cintai, para partisipan mengalami peningkatan aktivitas di bagian otak yang kaya akan dopamin.

Hormon lainnya, oksitosin sering disebut sebagai “hormon cinta.” Hal ini karena ia akan meningkat ketika seseorang memeluk orang tersayang atau saat mengalami orgasme. Hormon ini diproduksi di hipotalamus dan dilepaskan melalui kelenjar hipofisis.

Sedangkan vasopresin diproduksi secara serupa di hipotalamus dan dilepaskan oleh kelenjar hipofisis. Hormon ini juga terlibat dalam ikatan sosial dengan pasangan.

Itulah sekilas tentang sistem limbik yang merupakan bagian penting dari otak yang membuat kita menjadi manusia dengan emosi.

AMIGDALA DAN FISIOLOGI KEMARAHAN

Setiap orang bisa marah, namun tidak setiap orang dapat mengontrol kemarahannya. Saat kita marah, ada serangkaian peristiwa fisiologis (tubuh) yang kompleks yang terjadi.

Emosi berupa kemarahan kurang ini dimulai di dalam dua struktur berbentuk almond di otak kita yang disebut amigdala.

Amigdala adalah bagian otak yang bertanggung jawab untuk mengidentifikasi ancaman terhadap kesejahteraan kita, dan mengirimkan peringatan ketika ancaman diidentifikasikan, yang membuat kita mengambil langkah untuk melindungi diri.

Amigdala sangat efisien dalam memberikan signal tentang ancaman, sehingga membuat kita bereaksi sebelum korteks (bagian otak yang bertanggung jawab untuk berpikir dan menilai) dapat memeriksa kewajaran reaksi kita.

Di dalam otak, zat kimia neurotransmitter yang dikenal sebagai katekolamin dilepaskan, menyebabkan Anda mengalami ledakan energi yang berlangsung hingga beberapa menit.

Ledakan energi ini berada di balik keinginan marah yang umum untuk segera mengambil tindakan perlindungan.

Pada saat yang sama detak jantung Anda meningkat, tekanan darah Anda meningkat, dan laju pernapasan meningkat. Wajah mungkin memerah karena peningkatan aliran darah memasuki anggota tubuh dan ekstremitas, sebagai persiapan untuk tindakan fisik. Perhatian kita akan menyempit dan terkunci pada target kemarahan kita. Segera kita tidak dapat memperhatikan hal lain.

Secara berurutan, neurotransmiter otak dan hormon tambahan (di antaranya adrenalin dan noradrenalin) dilepaskan yang memicu keadaan gairah yang bertahan lama. Kondisi ini membawa kita dalam keadaan siap bertarung.

Meskipun emosi kita bisa jadi tidak terkendali, korteks prefrontal otak, yang terletak tepat di belakang dahi, dapat menjaga agar emosi tetap proporsional. Jika amigdala menangani emosi, korteks prefrontal menangani pengambilan keputusan.

Korteks prefrontal kiri dapat memadamkan emosi kita. Ini berfungsi dalam peran eksekutif untuk menjaga hal-hal di bawah kendali.

Mengendalikan amigdala berarti mempelajari cara-cara untuk membantu korteks prefrontal menguasai amigdala, sehingga kita memiliki kendali atas reaksi terhadap perasaan marah.

Di antara banyak cara untuk mewujudkannya adalah teknik relaksasi (yang mengurangi gairah marah dan menurunkan aktivitas amigdala) dan penggunaan teknik kontrol kognitif yang membantu Anda berlatih menggunakan penilaian untuk mengesampingkan reaksi emosional kita.

Jika kemarahan memiliki fase persiapan fisiologis di mana sumber daya kita dikerahkan untuk melawan (fight), kemarahan juga memiliki fase penurunan.

Kita mulai rileks kembali ke keadaan istirahat kita ketika target kemarahan kita tidak lagi dapat diakses atau menjadi ancaman langsung.

Namun, sulit untuk rileks dari keadaan marah. Rangsangan yang disebabkan oleh adrenalin yang terjadi saat amarah berlangsung sangat lama (berjam-jam, terkadang berhari-hari), dan menurunkan ambang batas amarah kita, sehingga memudahkan kita untuk marah lagi di kemudian hari.

Meskipun kita tenang, dibutuhkan waktu yang sangat lama bagi kita untuk kembali ke keadaan istirahat kita. Selama periode pendinginan yang lambat ini, kita cenderung menjadi sangat marah sebagai respons terhadap gangguan kecil yang biasanya tidak mengganggu kita.

Rangsangan yang tetap sama yang membuat kita siap untuk lebih banyak amarah juga dapat mengganggu kemampuan kita untuk mengingat dengan jelas detail ledakan amarah kita.

Seperti yang diketahui setiap siswa, sulit untuk memelajari materi baru saat mengantuk.

Tingkat gairah sedang membantu otak untuk belajar dan meningkatkan daya ingat, konsentrasi, dan kinerja. Ada tingkat gairah optimal yang menguntungkan memori, bagaimanapun, dan ketika gairah melebihi tingkat optimal, itu membuat lebih sulit untuk ingatan baru terbentuk.

Tingkat gairah yang tinggi (seperti yang muncul saat kita marah) secara signifikan menurunkan kemampuan Anda untuk berkonsentrasi. Inilah sebabnya mengapa sulit untuk mengingat detail dari argumen yang sangat meledak-ledak.

4 JENIS KEMARAHAN DAN DAMPAK DESTRUKTIFNYA

  1. JUSTIFiABLE ANGER (KEMARAHAN YANG DAPAT DIBENARKAN)

Kemarahan yang dapat dibenarkan adalah memiliki rasa kemarahan moral terhadap ketidakadilan dunia, apakah itu perusakan lingkungan, penindasan hak asasi manusia, kekejaman terhadap hewan, kekerasan dalam komunitas, atau hubungan yang kejam di rumah.

Kemarahan yang dapat dibenarkan mungkin bermanfaat dalam jangka pendek, karena intensitasnya dapat disalurkan ke dalam keinginan dan tindakan untuk perubahan.

Namun, segala jenis kemarahan dari waktu ke waktu secara inheren tidak sehat, karena itu merampas kedamaian pikiran kita dan menyebabkan penderitaan di dalam.

Merasa marah secara teratur karena alasan apa pun hanya akan menyakiti diri sendiri dalam jangka panjang.

  1. ANNOYANCE ANGER

“Jangan menunggu hal-hal berubah di sekitar Anda. Jangan percaya bahwa berteriak selama seribu tahun akan membuat Anda lega. Anda harus berlatih membebaskan diri sendiri. Kemudian Anda akan diperlengkapi dengan kekuatan kasih sayang dan pengertian, satu-satunya kekuatan yang dapat membantu mengubah lingkungan yang penuh dengan ketidakadilan dan diskriminasi.” [Thich Nhat Hanh]

Bagi kebanyakan orang, ini adalah jenis amarah yang paling umum. Kemarahan karena gangguan dapat muncul dari banyak frustrasi dalam kehidupan sehari-hari: seorang pengemudi memotong Anda di jalan, pasangan Anda mengatakan sesuatu yang tidak sensitif, anak-anak tidak mendengarkan, bos Anda benar-benar brengsek, dll.

Daftarnya bisa terus bertambah dan terus bertambah. Saat kita fokus pada hal negatif dan mempersonalisasi/ menginternalisasi kata-kata dan tindakan orang lain, mudah untuk mengalami kemarahan yang mengganggu secara teratur. Lebih buruk lagi, dengan menjadi kesal dan dipicu, tanpa disadari kita membiarkan masalah orang lain menjadi milik kita sendiri.

“Jangan tersinggung … Apa yang dikatakan dan dilakukan orang lain adalah proyeksi dari realitas mereka sendiri.” [Miguel Angel Ruiz]

“Untuk setiap menit Anda tetap marah, Anda melepaskan enam puluh detik ketenangan pikiran.” [Ralph Waldo Emerson]

  1. AGGRESSIVE ANGER

Kemarahan agresif sering digunakan dalam situasi di mana satu individu mencoba untuk melakukan dominasi, intimidasi, manipulasi, atau kendali atas orang lain.

Ketika diekspresikan berulang kali dalam hubungan, kemarahan agresif menjadi bullying, penindasan, kekerasan psikologis, dan pelecehan emosional.

Jenis kemarahan ini mungkin tampak kuat di luar, tetapi sering kali menunjukkan ketidakamanan di dalam diri seseorang.

Ketika kita melihat dengan penuh perhatian pada kemarahan agresif yang berulang dari seseorang, kita mungkin mengenali rasa takut dan ketidakcakapan yang mendalam di dalam — seseorang yang mencoba menutupi kelemahan dan kekurangannya dengan mencoba mengendalikan orang lain.

“Beberapa orang mencoba menjadi tinggi dengan memenggal kepala orang lain.” [Paramhansa Yogananda]

Kemarahan agresif yang kronis pasti menghasilkan hasil yang merusak, termasuk konflik yang menyakitkan, hubungan yang rusak, dan reputasi yang rusak.

Seiring waktu, harga yang harus dibayar untuk kemarahan agresif bisa menjadi sangat tinggi.

Kecuali jika pelaku yang bermusuhan terbangun dan mengubah cara mereka, kemarahan yang agresif pada akhirnya dapat mengakibatkan kematian si penyerang.

“… Kemarahan itu seperti mencengkeram bara panas dengan maksud untuk menyakiti orang lain; kamu akhirnya terbakar. ” [Parafrase ucapan oleh Buddhaghosa]

  1. TEMPER TANTRUM

Amukan amarah (terkadang terkait dengan amarah agresif) dapat dicirikan sebagai luapan amarah yang tidak proporsional ketika keinginan dan kebutuhan egois seseorang tidak terpenuhi, betapapun tidak masuk akal dan tidak pantasnya.

Amarah sering kali ditujukan kepada orang-orang yang perkataan dan tindakannya tidak pantas mendapatkan amarah emosional seperti itu. Jenis kemarahan ini sering kali berasal dari masa kanak-kanak (karena banyak faktor) dan biasanya merupakan bagian dari proses perkembangan dan pendewasaan anak muda.

Fase “yang mengerikan” dari masa kanak-kanak adalah contoh klasik. Namun, beberapa individu tidak pernah mengatasi amukan mereka dan terus melepaskannya dalam kehidupan dewasa ketika mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan (yaitu, kemarahan narsistik).

Orang dengan amukan kronis sering mengalami kesulitan membentuk hubungan yang sehat dan sukses, perjuangan yang terus berlanjut sampai seseorang mencari bantuan profesional untuk masalah amarahnya.

Anda tidak bisa begitu saja menyuruh amigdala yang terlalu sensitif untuk diam. Tetapi teknik pelatihan otak yang dikenal sebagai neurofeedback dapat membantu orang menemukan cara untuk mengubah proses otak yang tidak disengaja dan otomatis.

Dalam beberapa tahun terakhir, teknik ini dikembangkan dan disempurnakan untuk mengatasi masalah kesehatan mental.

Pemindaian MRI menunjukkan bahwa setelah delapan minggu latihan mindfulness (kesadaran), pusat “pertarungan atau lari” otak, amigdala, tampak menyusut

Melalui studi pencitraan sarafnya, Daniel Amen telah mendokumentasikan bahwa orang mengalami ketenangan pada struktur limbik mereka setelah pengobatan EMDR. Tempat lain untuk menenangkan limbik termasuk musik yang menenangkan, hipnoterapi, doa dan meditasi, pernapasan, yoga, dan olahraga.

4 Langkah untuk Mengelola Amigdala Anda yang Terlalu Aktif

Saat ini, kebanyakan orang memiliki amigdala yang terlalu aktif. Baik itu dari percakapan yang sulit, mendapatkan tanggapan yang tidak sopan, atau merasa terintimidasi oleh suatu situasi.

Anda dan saya tidak akan pernah menghindari efek penghambat amigdala yang dipicu. Itu bagian dari menjadi manusia. Namun, kita dapat mengatur pikiran dan tubuh kita untuk menjadi pemicu terbaik kita.

Berikut empat langkah untuk melakukannya:

Sadarilah bahwa Anda telah terpicu.

Metakognisi, kemampuan untuk berpikir tentang pemikiran Anda, adalah keterampilan tingkat tinggi yang dikuasai oleh orang yang berkinerja terbaik. Anda juga bisa melakukan ini.

Perhatikan perubahan nada suara Anda, sesak di perut, atau keinginan tiba-tiba untuk meledak atau berlari (menghindar).

Pada saat-saat ini, katakan kepada diri sendiri (dan terkadang kepada orang di depan Anda, jika Anda memiliki kepercayaan yang tinggi), “Saya merasa terpicu sekarang.”

Lepaskan ceritanya. Saran luar biasa ini datang dari Musho Hamilton, yang mengatakan ini adalah langkah tersulit.

“Kita harus sepenuhnya melepaskan pikiran berpikir dan menilai,” jelasnya.

“Saat kita merasa terancam, pikiran langsung dipenuhi dengan segala macam pikiran dan cerita sulit tentang apa yang terjadi. Tapi kita harus rela melupakan ceritanya, sebentar saja. Bukannya kita salah, tapi persepsi kita akan jauh lebih jelas ketika sistem saraf telah rileks.”

Lepaskan ketegangan.

Menurut Steven Kotler dan penelitian timnya di Flow Genome Project, untuk menjadi diri Anda yang terbaik, Anda harus melewati perjuangan kecemasan menuju “pelepasan”.

Hal ini membutuhkan ketekunan melalui pembajakan amigdala, bernapas, dan menenangkan pikiran Anda.

Ketika Anda dapat bertahan untuk melepaskan, Anda akan mendapatkan oksida nitrat mengalir melalui tubuh Anda, dan otak Anda akan memasuki ruang yang lebih jelas. Ini adalah ruang tepat sebelum apa yang mereka sebut “aliran”.

“Ingatlah siapa dirimu.”

Mengetahui nilai saya tidak datang dari persetujuan atau reaksi orang lain yang membebaskan saya untuk menjadi diri saya yang terbaik.

Menjadi manusia berarti Anda tidak selalu bisa menjadi versi terbaik dari diri Anda.

Amigdala yang terlalu aktif secara fisiologis tidak setuju karena ia ingin Anda siap bereaksi dengan melawan, lari, atau diam membeku.

Jadi, bagaimana Anda mengelola amigdala Anda untuk menjadi pemicu terbaik Anda?

Terapi mind-hody adalah filosofi dan sistem praktik kesehatan yang melibatkan pikiran dalam meningkatkan kesejahteraan emosional dan kesehatan fisik.

www.hipnoterapi.id

konsultasi hipnoterapi

News Feed